Cina adalah pumpmengeluarkan uang dari AS dengan Bitcoin

Otoritas China tampaknya menertibkan daripada menyatakan perang terhadap crypto, yang bertujuan untuk semakin melemahkan ekonomi AS.

Cina adalah pumpmengeluarkan uang dari AS dengan Bitcoin

Perang dagang Amerika Serikat-China yang sedang berlangsung sudah memasuki tahun keempat. Mantan Presiden AS Donald Trump melihat hasil yang berbeda dari apa yang awalnya ia harapkan: Amerika telah menerima pukulan dari tarif dan sanksi yang lebih tinggi terhadap perusahaan-perusahaan China dan belum mendapat manfaat darinya pada tingkat yang sama. Ini telah merugikan negara hingga 245,000 pekerjaan. Kamar Dagang AS menghitung bahwa situasi tersebut menempatkan ekspor masing-masing negara bagian dalam risiko. Misalnya, kerusakan ekspor Florida saja sudah mencapai $1.9 miliar.

Pada saat yang sama, China mengambil pendekatan yang lebih cerdas: China tidak hanya memberlakukan sanksi timbal balik dan mengekspor produknya melalui negara-negara perantara (Vietnam, Taiwan, dan Meksiko), tetapi juga membuat AS membayar aset yang tidak aman dan tidak diatur dengan baik — cryptocurrency.

Terkait: Perang perdagangan AS-China dan pengaruhnya terhadap cryptocurrency

Miliaran tersembunyi

Amerika Serikat setiap tahun menyuntikkan miliaran dolar ke dalam ekonomi China bahkan tanpa curiga. Alasannya adalah sebagian besar Bitcoin (BTC), yang sebagian besar ditukar dengan dolar AS di seluruh dunia, ditambang di Tiongkok. Ini menampung 65% dari semua peternakan pertambangan.

Untuk mendapatkan hadiah Bitcoin, komputer canggih memecahkan masalah matematika yang rumit 24/7. Sebagian dari koin yang baru ditambang langsung masuk ke bursa kripto, sementara sisanya dapat disimpan di dompet kripto penambang, tetapi akhirnya dijual ke dolar. Rata-rata, 900 BTC ditambang setiap hari, dan total pendapatan harian sekitar $31 juta (per akhir Juni). Itu berarti bahwa hanya dalam setahun, para penambang telah menghasilkan lebih dari $10 miliar.

Dengan mempertimbangkan bagian China dari peternakan pertambangan, para penambang lokal telah memperoleh sekitar $7 miliar sejak musim panas lalu. Jika harga Bitcoin dan popularitasnya terus meningkat, pendapatan akan berlipat ganda atau bahkan tiga kali lipat setiap tahun. Dengan satu atau lain cara, uang akan beredar di seluruh perekonomian negara: Uang itu akan dibelanjakan, disimpan atau diinvestasikan.

Terkait: Meramalkan harga Bitcoin menggunakan model kuantitatif, Bagian 1

Di bawah kendali Partai

Pemerintah China sangat menyadari volume dan pentingnya investasi dolar AS melalui cryptocurrency. Terlepas dari peraturan yang sangat meningkat, pihak berwenang jelas tidak akan melarang Bitcoin.

China membatasi transaksi kripto untuk bank dan perusahaan pembayaran pada tahun 2013. Pada tahun 2017, pihak berwenang juga menutup bursa kripto lokal dan memblokir akses ke platform asing. Yang mengatakan, penduduk setempat dapat secara legal memiliki cryptocurrency selama ini. Apa yang kita lihat sekarang pada dasarnya adalah pengingat pembatasan sebelumnya yang dikenakan pada lembaga keuangan alih-alih pengenalan yang baru. Di satu sisi, otoritas China ingin mencegah “transmisi risiko individu ke bidang sosial,” dan di sisi lain, mereka membiarkan pintu terbuka lebar bagi investor asing.

Baca artikel:  GNO City Play-to-Earn Game Menciptakan Game Blockchain WAX Terbesar dan Paling Beragam

Pada saat yang sama, otoritas China mulai membatasi penambangan, yang menjadi perhatian banyak orang di pasar. Alasan resminya adalah konsumsi energi yang berlebihan dan emisi karbon dioksida yang mencegah negara mencapai netralitas karbon pada tahun 2060. Tetapi situasi sebenarnya sedikit berbeda dari pernyataan resmi.

Terkait: Lonceng kematian untuk penambang kripto Cina? Rig bergerak setelah tindakan keras pemerintah

Pertama, para penambang Cina sudah mendapatkan sumber listrik tenaga air yang lebih murah, yang sangat berkembang di provinsi selatan, dan hanya beralih ke bahan bakar berbasis fosil selama musim dingin yang kering ketika mereka bermigrasi ke utara.

Kedua, pihak berwenang telah sepenuhnya melarang proyek pertambangan baru dan yang sudah ada di tiga wilayah: Qinghai, Mongolia Dalam, dan Xinjiang. Provinsi lain yang kaya akan sumber daya tenaga air, seperti Yunnan atau Sichuan, tidak terburu-buru untuk memberlakukan larangan total. Sementara Yunnan berencana untuk menutup hanya peternakan penambangan BTC ilegal “dengan kampanye melawan penyalahgunaan listrik,” kemudian pada bulan Juni dilaporkan bahwa semua peternakan penambangan di Provinsi Yunnan ditutup.

Pihak berwenang China tampaknya menertibkan daripada menyatakan perang terhadap cryptocurrency. Keterbatasan teknologi dari pasokan Bitcoin adalah untuk menguntungkan China: Ini memungkinkan negara untuk mempengaruhi harga kripto sambil mempertahankannya dalam kepemilikan penambang dan tanpa menjualnya di pasar keuangan. Namun, jika pembatasan terus diperketat, kekuatan pertambangan dapat didistribusikan kembali ke negara lain. Produsen peralatan pertambangan China — BTC.TOP, Huobi dan HashCow — mengumumkan bahwa mereka menangguhkan penjualan domestik dan memperluas kehadiran internasional mereka, termasuk ke Amerika Utara.

Siapa yang akan mengambil ide?

Pada nilai nominal, kemungkinan penambang Cina pindah ke Amerika Utara tampaknya menguntungkan Amerika Serikat. Tetapi para ahli menunjukkan bahwa benua itu tidak memiliki banyak kapasitas energi yang menganggur. Selain itu, berpindah negara membutuhkan waktu yang dapat dimanfaatkan oleh pesaing.

Gagasan untuk mengambil alih tidak hanya transaksi kripto tetapi juga penambangan Bitcoin dengan cepat mendapatkan daya tarik di negara-negara berkembang. Di Iran, pertambangan telah menjadi salah satu industri yang paling mudah diakses di tengah sanksi keras AS. Pemerintah Iran mengambil jalan yang hampir sama dengan China: Pihak berwenang akan melarang penggunaan cryptocurrency yang dihasilkan di luar negeri, tetapi mereka mengizinkan pembayaran barang impor dengan koin yang ditambang di dalam negeri. Selama setahun terakhir, Iran memperoleh lebih dari $400 juta dari penambangan cryptocurrency, dengan pendapatan Amerika Serikat hanya dua kali lipat.

Negara lain yang merencanakan pengembangan proyek pertambangan adalah El Salvador — negara pertama yang mengadopsi Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah — yang ditolak oleh Presiden AS Joe Biden untuk dikunjungi. Presiden El Salvador Nayib Bukele sedang mempertimbangkan untuk memanfaatkan energi “sangat murah, 100% bersih, 100% terbarukan” dari gunung berapi lokal.

Baca artikel:  Pertukaran multi-aset memenangkan lisensi perdagangan crypto di Bermuda

Terkait: Apa yang sebenarnya ada di balik 'Hukum Bitcoin' El Salvador? Jawaban para ahli

Dalam konteks ini, Kazakhstan tampaknya menjadi negara yang paling netral secara politik. Di sini, pusat penambangan besar oleh Enegix dengan kapasitas 180 MW, dan hingga 50,000 rig penambangan akan mulai beroperasi pada bulan September. Terlebih lagi, produsen peralatan pertambangan Cina, Kanaan, telah mendirikan pusat layanan baru di Kazakhstan.

China mungkin mengeksploitasi ekspor pertanian kripto mereka sebagai sarana untuk semakin melemahkan ekonomi AS, sementara pemerintah AS tidak memiliki pengaruh yang signifikan untuk menghentikan arus keluar dolar yang disebabkan oleh transaksi kripto. Memaksakan larangan crypto untuk orang Amerika tidak akan demokratis.

Satu-satunya pilihan bagi pemerintah AS adalah melemahkan daya tarik Bitcoin melalui segala cara yang mungkin. Ini akan menjelaskan mengapa Elon Musk, pemilik beberapa perusahaan Amerika terbesar, Tesla dan SpaceX, tiba-tiba beralih dari mendukung Bitcoin menjadi mengkritik dampak lingkungannya.

Terkait: Para ahli menjawab: Bagaimana Elon Musk memengaruhi ruang kripto?

Hal yang sama terjadi pada Greenpeace, yang tidak lagi menerima sumbangan crypto, meskipun telah melakukannya selama tujuh tahun terakhir. Tampaknya kampanye yang meningkat melawan Bitcoin lebih berkaitan dengan politik daripada lingkungan.

Alex Axelrod adalah pendiri dan CEO Aximetria dan Pay Reverse. Dia juga seorang pengusaha serial dengan pengalaman lebih dari satu dekade dalam memimpin peran teknologi. Dia adalah direktur data besar di pusat penelitian dan pengembangan JSFC AFK Systems. Sebelum peran ini, Alex bekerja untuk Mobile TeleSystems, penyedia telekomunikasi terbesar di Rusia, di mana ia memimpin pengembangan sistem antipenipuan dan keamanan siber.

Setiap pedagang yang memperdagangkan cryptocurrency di bursa Binance ingin tahu tentang yang akan datang pumping nilai koin untuk membuat keuntungan besar dalam waktu singkat.
Artikel ini berisi petunjuk tentang cara mengetahui kapan dan koin mana yang akan berpartisipasi dalam "Pump”. Setiap hari, komunitas di Saluran telegram Crypto Pump Signals for Binance Sinyal untuk Binance menerbitkan 1-2 sinyal gratis tentang yang akan datang “Pump” dan laporan berhasil”Pumps” yang telah berhasil diselesaikan oleh penyelenggara komunitas VIP.
Sinyal perdagangan ini membantu mendapatkan keuntungan dari 20% hingga 150% hanya dalam beberapa jam setelah membeli koin yang dipublikasikan di saluran Telegram “Crypto Pump Signals for Binance Sinyal untuk Binance”. Apakah Anda sudah mendapat untung menggunakan sinyal perdagangan ini? Jika tidak, maka cobalah! Semoga Anda beruntung dalam perdagangan cryptocurrency dan ingin menerima keuntungan yang sama seperti pengguna VIP dari Crypto Pump Signals for Binance Sinyal untuk saluran Binance. Contohnya bisa dilihat Pada halaman ini!
John Lesley/ penulis artikel

John Lesley adalah trader berpengalaman yang berspesialisasi dalam analisis teknis dan prakiraan pasar cryptocurrency. Dia memiliki lebih dari 10 tahun pengalaman dengan berbagai pasar dan aset - mata uang, indeks dan komoditas. John adalah penulis topik populer di forum utama dengan jutaan pandangan dan bekerja sebagai analis dan pedagang profesional untuk klien dan diri.

Tinggalkan Balasan